Pengalaman Ambil SIM A di Jepang

Dalam 4 bulan terakhir ini gw sedang berusaha buat ambil SIM A (普通) di Osaka. Sebenernya gw ngga yang in urgent buat ambil SIM ini tapi berhubung gw masih kuliah dan belom masuk lab gw berusaha buat ngambil, siapa tahu gw butuh nanti. Dan ternyata ngambil SIM di sini itu ngga segampang yang gw bayangkan.

Gw ga punya pembanding untuk mengatakan ngambil sim di Jepang itu “sesusah itu” apa ngga (gw bukan WNI yang baik ternyata, lol). Tapi pas polisinya bilang “Anda Lulus” pas tes gw yang ke 4 gw pengen bener-bener pengen teriak di depan muka polisinya (sekaligus ninju) karena gw ngga nyangka bakal dapet SIM hari itu. Sekarang gw mengerti kenapa orang di Jepang bisa nyetir selayaknya orang beradab.

Mungkin buat kalian yang pernah ke Jepang, kalian tahu bagaimana orang Jepang menyetir. Maybe it’s hard to compare to Indonesia because of the traffic volume, tapi yang lo perlu tahu di sini pejalan kaki adalah raja selama si pejalan berada di posisi yang benar: trotoar, zebra cross, dll. Pengendara mobil akan berhenti kalo ada pejalan kaki yang nyebrang di zebra cross (yang ngga berlampu merah) dan kalo memang sampe terjadi kesalahan ngga ada cerita kayak di indo kalo pengendara roda 2 pasti menang (ini cuma image gw aja sih, lol), si pejalan kaki lah yang benar, karena pengendara mobil harus ngecek sebelum mereka lewat zebra cross.

Let me describe a lil bit about the background of this story. Bagi orang Jepang, ambil SIM mobil itu bukanlah sesuatu hal yang murah. Kebanyakan dari mereka akan memilih masuk ke sekolah mengemudi yang sampai dengan mendapat itu SIM bakal abis kira2 sekitar 300.000 yen atau sekitar 30 jt rupiah. Sebenernya masuk ke sekolah mengemudi itu bukanlah sebuah kewajiban (setahu gw) tapi kalo lo ngga masuk sekolah mengemudi, lo ga bisa sembarangan latihan mobil di sembarang tempat dan buat nyewa tempat latihan itu juga ngga murah, sekitar 10.000 yen atau 1 jt rupiah buat 1 jam latihan tanpa pembimbing dan kalo mau pembimbing (guru) tambah sekitar 4000 yen lagi.

Buat yang ngga masuk sekolah mengemudi, dan pengen ngambil SIM lo bakal di tes sama polisi yang ngurus perizinan ini, kalo di Indo mungkin ini samsatnya dan this is hell. Ngga sembarang orang punya mental kuat buat masuk sini haha. Emang harganya ngga semahal dengan lo masuk sekolah mengemudi. Buat biaya prosedur dan tes pertama lo harus bayar kira2 10.000 yen dan kalo lo gagal lo harus bayar sekitar 4000 yen buat tes ulang (kalo lo mau haha). Kenapa gw bilang ini hell, karena emang buat lulusnya susah banget. Biasanya dari 30an orang yang di tes di satu hari, yang lulus itu sekitar 5 orangan (berdasarkan pengalaman gw 4 kali tes di sana dan cerita dari para senior). Dan kalo lo ngga lulus2 yang lu masuk lingkaran keluar duit yang ngga ada ujungnya, endless loop 4000 yen haha.

Kalo lo masuk sekolah mengemudi, lo ngga bakal perlu di tes ama polisi samsat ini. Lo bakal di tes oleh guru dari sekolah mengemudi ini dan kemungkinan lo gagal juga kecil asal lo ngga berkendara parah2 amat. Kalo menurut gw ini juga menjadi alasan kenapa orang Jepang lebih memilih untuk ke sekolah mengemudi daripada belajar sendiri dan di tes sama polisi samsat ini.

Jadi apa yang gw lakukan? Di sini itu ada sistem yang namanya 外面切り替え (gaimen kirikae) buat foreigner atau transferring your country license to japanese driving license gampangnya dan gw apply yang ini. Ada tes tertulis dan tes praktik secara garis besar (tentu ada tes mata dll). Tes tertulisnya ngga begitu sulit dan buat orang yang pernah tinggal di Jepang ngga akan terlalu sulit buat lulus tes ini. Tes prakteknya ini yang aduh2 bikin kepala gw sakit (mungkin karena di Indo juga gw nembak kali ya haha).

Ini dia peta tesnya.

Garis biru adalah garis untuk lo membiasakan diri dengan mobil. Garis merah adalah jalur penilaian. Startnya mulai dari kiri bawah pangkal garis biru.

Itu ada bekas bekas coretan gw mengenai apa yang harus dilakukan di setiap spot nya, Mungkin gw bisa jelasin sedikit spot2 yang cukup lucu buat di ceritain tapi ga cukup lucu kalo lo gagal gara2 ga ngelakuin ini.

1. 安全確認 anzen kakunin atau safety check
Sebelum lo masuk mobil, lo harus ngecek mobil lo dulu. lo harus liat bannya kempes atau ngga. Lo harus liat dibawah mobil lo ada kucing apa ngga (serius!). Lo harus liat kalo mobil lo parkir di tempat yang bener apa ngga. Paling ngga lo harus sekali muterin itu mobil. Yang paling bikin kesel itu lo harus memperagakannya secara pura2 hahaha. Mana ada sih orang yang mau naik mobil ngecek dulu di bawah mobilnya ada kucing apa ngga. Gw pernah denger pendapat si polisi mengenai ini. Dia bilang, “kalo di sini aja lo pada udah ngga ngikutin aturan di jalanan juga pasti kalian lebih ngasal lagi”. Emang bener sih, dan gw menyetujui itu biarpun kesel. Ya jadi kalo lo ngga melakukan ini selesai lah 4000 yen lo tanpa lo naik ke mobil tes.

2. 止まれ tomare atau stop sign
Di Indo juga ada stop sign yang warnanya merah atau tanda stop yang di cat di permukaan jalan. Apa yang gw lakukan kalo di Indo adalah menganggapnya sebagai sign yang berlebih. Nobody follows! Kalo lo ikutin pun dengan macetnya di jakarta lo pasti udah di tintinin (klakson maksud gw haha) dari belakang yang membuat lo tambah kesel. Gw ga bilang di Jepang orang juga bener2 stop liat sign ini. Tapi mereka paling ngga melambat ketika melihat sign ini. Dan kalo di test ini lo ngga berhenti (3 detik, so it’s a total stop) atau berhenti melewati garis batas putih di depannya. Selesai lah 4000 yen lo.

3. selebihnya adalah hal2 detil yang emang kalo lo pikir2 lagi sebenernya emang harus dilakukan tapi kecil untuk kemungkinannya untuk dilakukan saat mengemudi. Kayak nengok kebelakang saat ganti jalur, liat kiri kanan di perempatan dll.

Sekarang gw mau cerita 3 kegagalan gw saat di samsat Jepang ini yang bikin gw kesel.

1. Tes pertama gw gagal karena gw ngga liat kiri kanan pas di perempatan utama yang ada di peta. Padahal itu IJO bro IJO! haha okay karena hari itu gw masih hari pertama gw masih manggut2 pas dibilangin sama polisinya. Sisanya dia bilang belokan kiri gw kurang kecil (melebar) dan gw ngga liat ke kanan pas mau belok kiri (omg).

2. 4000 yen kedua gw menghilang karena roda belakang gw naik ke trotoar pas keluar dari S-curve. I never expected I would fail at that spot. Fyi, s curve itu adalah jalan s yang kecil hanya cukup satu mobil dan trotoarnya itu sangat pendek. Jadi kalo ngga hati2 pas keluar dari jalan kecil itu dan roda belakang lo naik. Menguap lah 4000 lo. Sisanya dia bilang gw ngga nengok ke belakang pas gw mundur, yang ini masih oke lah (but u know there was no body except me taking the test, lol). Sebenernya di bandingin S-curve ada yang namanya crank, itu yang kalo di peta di sampingnya s-curve yang kayak letter L. Itu jalan kecil yang samping2 nya ada pole bermagnet. Jadi kalo mobil lo sampe nyentuh polenya, polenya akan bergerak dan menguap juga lah duit lo.

3. Ini yang paling gw ga suka dari 2 cara lainnya duit gw menguap. The proctor just simply said, “u are not staying on the (really) left”. Wtf man?! Di indo pun kita nyetir di kiri! (Ya maksud dia bener2 di kiri). Pas dia nyetop gw di sini gw udah kesel banget. Dia bilang ke gw tau ngga alasannya, dan karena bener2 kesel gw udah ga mau jawab haha. Ya, di jepang pengendara sepeda emang banyak dan kalo lo ngga bener2 nyetir di kiri, memungkinkan pesepeda dan pengendara motor buat nyelip di kiri. Tp hari itu gw aware untuk nyetir di sebelah kiri dan begitulah kegagalan gw yang terakhir.

Sebenernya gw lulus 4 kali itu udah cukup cepet (spesial thanks to my Senior: Yusri Lukman for the guidance) karena ada di sana yang belom lulus 19 kali katanya haha. Maybe he doesnt know how to drive and doesnt have any ideas what kind of test he is into.

Jujur kalo gw cuma mikir kepentingan pribadi dan sesaat, sistem samsat di Indo yang bisa tempel tempelan itu adalah sistem yang patut dipelihara. Tapi kalo berpikir sebagai WNI (ceilah) dan berpikir panjang udah saatnya kita sebagai warga Indo buat berbenah di sana sini. Gw ngerti masalah yang ada di Indo emang ngga sesederhana hanya mengenai perizinan SIM, ini udah menyangkut budaya, sosial. dll dkk dst dan apa pun juga terserah lo. Tp mungkin ada hal-hal kecil yang kita bisa lakukan dengan memusnahkan (manusia kayak gw, eh) kebiasaan tempel menempel tembak menembak dll. Gw tau sekecil ini pun akan susah dilakukan karena buat warga keturunan (C*na) Tionghoa kayak gw ada stigma kalo kami ngga akan lulus kalo ngga ada pelurunya itu haha.

Dan di sini itu lo kalo baru dapet sim, lo harus tempel di bagian depan dan belakang mobil dengan sticker beginner driver yang tandanya kayak ini selama setahun.

Ini adalah masa pendidikan di mana di SIM lo terdapat 3 poin. Kalo lo melanggar dan habis poin lo, lo harus ikut kelas pengajaran untuk mengemudi dan harganya kira2 14000 yen. Dan lo akan dapat 3 poin lagi. Dan kalo abis lagi, di tes lagi deh lo sama om om polisi samsat yang mukanya nyebelin itu haha. We can go back to the endless loop guys.

Well ini sebagian kecil pengalaman gw di negara orang yang bisa gw bagikan ke temen2. Semoga memberi sedikit pencerahan ke temen2 kalo membangun sebuah sistem transportasi kayak di negara2 maju itu bukan cuma sekedar bangun itu bangun ini, kurang itu kurang ini. Indonesia itu bukan lah sekedar gedung sekedar fasilitas megah atau apapun, Indonesia itu adalah orangnya (mental orangnya) dan orangnya itu adalah kita2 juga. Dan proses itu sudah dimulai dari pemberian SIM atau mungkin sebelumnya.

Please leave any comments daannnn sekian dan terima kasih!

Useful links:
1. General Info from Osaka City
2. Guide Book

Penulis:
Cosmas Krisna Adiputra,
Pengalaman Ambil SIM di Jepang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *